detikSport
Follow detikSport Linkedin share
Selasa, 12 Nov 2019 16:57 WIB

La Memo Saat di Barak TNI AL: Bangun Dini Hari, Apa-Apa Harus Cepat

Mercy Raya - detikSport
Foto: (ist.) Foto: (ist.)
Purwakarta - La Memo mengantongi dua profesi sekaligus, menjadi atlet rowing, juga Serda TNI AL. Ada pengalaman baru saat dia digodok sebagai anggota tentara.

Memo, yang sejak usia belasan tahun menjadi andalan Indonesia sempat meninggalkan pelatnas dayung selama 11 bulan. Dia mengikuti pendidikan militer TNI AL di Surabaya periode 2018/19.

Apa berbedaan pelatnas dayung dan tinggal di asrama TNI?

"Sama saja sebenarnya. Cuma selama pendidikan saya bangun pukul 03.00 WIB dan disuruh cepat-cepat. Sementara, di pelatnas bangun pukul 06.00 WIB karena latihan baru mulai pukul 07.00 WIB. Jadi, itu saja perbedaannya," kata Memo di Waduk Jatiluhur, Purwakarta, Senin (11/11/2019).


Memo, yang menjadi wakil Indonesia di Olimpiade 2016 Rio de Janeiro itu mengaku sempat kesulitan beradaptasi dengan rutinitas baru di barak TNI AL. Tapi, lama-lama dia terbiasa.

"Pertama masuk sempat menyesal, tapi sekarang tidak lagi. Karena, sempat diperintah cepat-cepat sampai jungkir balik. Itu awal-awal pendidikan. Tetapi sekarang sudah biasa karena sudah adaptasi," ujar dia.

Apalagi, kata atlet berusia 24 tahun itu, orang tuanya lebih bangga dengan Memo yang bisa lolos seleksi TNI AL. Selain itu, memo juga bisa mendapatkan gaji dari dua tempat bekerja itu.

Menjadi Serda TNI AL, Memo digaji Rp 3,8 juta per bulan serta tunjangan. Sementara itu, sebagai atlet elite pelatnas Memo menerima uang saku Rp 10 juta tiap bulan.

Tapi, Memo sekaligus bisa menghitung besaran uang bulanan yang bakal dietrima andai dia tak lagi menjadi bagian pelatnas dayung.

"Ya, makanya karena melihat masa depan," katanya.

"Lebih irit kayaknya. Seperti pengeluaran untuk jalan-jalan," kelakarnya.

Meski begitu, pria kelahiran Pulau Osi, Maluku pada 8 Januari 1995 ini, tetap bangga menjalani kedua profesinya kini.

"Semasa atlet saya sudah memberangkatkan orang tua haji, renovasi rumah, mobil belum (nanti kalau ada rezeki lagi)," dia menjelaskan.

Perubahan lainnya, kini dia juga sudah bisa membiayai kedua adiknya yang masih duduk di bangku sekolah.

"Lumayan bantu orang tua. Bapak nelayan, ibu rumah tangga, jadi saya dan kakak saling bantu untuk biaya sekolah adik," ujar bungsu dua bersaudara itu.



La Memo Saat di Barak TNI AL: Bangun Dini Hari, Apa-Apa Harus Cepat


Simak Video "Intip Persiapan Rowing Jelang SEA Games 2019 di Filipina"
[Gambas:Video 20detik]
(mcy/iah)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detiksport.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com