Christian Eriksen dan CPR yang Menyelamatkan Nyawanya

Bayu Baskoro - Sepakbola
Senin, 14 Jun 2021 14:10 WIB
COPENHAGEN, DENMARK - JUNE 12: Medics surround Christian Eriksen of Denmark as he receives treatment during the UEFA Euro 2020 Championship Group B match between Denmark and Finland on June 12, 2021 in Copenhagen, Denmark. (Photo by Martin Meissner - Pool/Getty Images)
Tim medis memberikan pertolongan kepada Christian Eriksen. (Foto: Martin Meissner - Pool/Getty Images)
Kopenhagen -

Christian Eriksen tak sadarkan diri di lapangan saat membela Denmark di Euro 2020. CPR (resusitasi jantung dan paru) dari tim medis menyelamatkan nyawanya.

Eriksen mendadak terjatuh di menit ke-41 pertandingan antara Denmark vs Finlandia dalam ajang Piala Eropa 2020 di Stadion Parken, Sabtu (12/6/2021) malam WIB. Pemain 29 tahun itu kolaps dan kehilangan kesadaran.

Ambruknya Eriksen di lapangan membuat pertandingan berubah menjadi kecemasan. Beberapa pemain Denmark berupaya memberikan pertolongan pertama, sementara wasit meminta tim medis segera menolong gelandang Inter Milan tersebut.

Tim medis menyadari Christian Eriksen mengalami henti jantung dan segera memberikan pertolongan CPR. Eriksen perlahan mulai sadar dan langsung dibawa keluar lapangan menuju rumah sakit Rigshospitalet untuk perawatan lebih lanjut.

Tindakan tim medis yang berhasil menyelamatkan nyawa Eriksen mendapat apresiasi dari pecinta sepakbola seluruh dunia. Salah satunya datang dari eks pemain Bolton Wanderers, Fabrice Muamba.

Muamba pernah mengalami kejadian serupa dengan yang dialami Eriksen pada 2012. Dia mendapat serangan jantung di tengah pertandingan, sebelum mendapat pertolongan CPR dari tim medis.

"Anda harus memberi pujian kepada staf medis. Bagaimana mereka cepat masuk ke lapangan, seberapa baik mereka mampu menyelamatkannya," kata Muamba, dilansir dari ESPN.

"Pertandingan ini mendunia, semua orang menontonnya. Hal itu bisa menjadi tekanan besar bagi tenaga medis untuk bagaimana mereka bisa mengontrol situasi yang ada," sambungnya.

"Mereka pantas mendapat apresiasi karena mampu menangani situasi tersebut, sehingga mereka dapat melakukannya dengan benar dan cakap memberikan CPR yang menyelamatkan Christian," ujar Fabrice Muamba.