Oezil Bela Saka: Dia Pantas Dapat Respek

Novitasari Dewi Salusi - Sepakbola
Kamis, 22 Jul 2021 09:00 WIB
LONDON, ENGLAND - JULY 11: Bukayo Saka of England is consoled by Luke Shaw and Kalvin Phillips after missing their sides fifth penalty in the penalty shoot out during the UEFA Euro 2020 Championship Final between Italy and England at Wembley Stadium on July 11, 2021 in London, England. (Photo by Paul Ellis - Pool/Getty Images)
Mesut Oezil bersimpati kepada Bukayo Saka usai penaltinya yang gagal di final Euro 2020 (Foto: Getty Images/Paul Ellis - Pool)
Jakarta -

Mesut Oezil bersimpati kepada Bukayo Saka yang jadi sasaran pelecehan rasial usai penaltinya gagal di final Euro 2020. Oezil menyebut Saka pantas dapat respek.

Inggris dikalahkan Italia di final Euro 2020 di Stadion Wembley pada 11 Juli lalu. Usai bermain imbang 1-1 hingga extra time, The Three Lions akhirnya kalah 2-3 dalam adu penalti.

Bukayo Saka jadi salah satu eksekutor Inggris dalam adu penalti melawan Italia. Diturunkan sebagai penendang terakhir, pemain berusia 19 tahun itu gagal menuntaskan tugasnya dengan sempurna usai bola sepakannya ditepis oleh Gianluigi Donnarumma. Kegagalan Saka itu kemudian jadi penentu kekalahan Inggris.

"Saya tahu yang dirasakan Bukayo. Saya tahu dari pengalaman saya, bagaimana rasanya penalti gagal," ujar Oezil kepada Sky Sports News.

"Di final, sebagai penendang terakhir, menanggung tanggung jawab dari seluruh negeri sebagai pemain muda, respek. Tidak banyak pemain yang akan berani melakukannya."

Bukayo Saka --serta Marcus Rashford dan Jadon Sancho yang penaltinya juga gagal-- kemudian jadi sasaran pelecehan rasial di media sosial. Oezil berharap mereka tetap tangguh.

"Akan selalu ada orang-orang yang melecehkan secara rasial dan mengkambinghitamkan orang-orang dengan latar belakang berbeda dan warna kulit ketika mereka kalah," kata Oezil.

"Sayangnya akan selalu ada sebagian kecil dari masyarakat yang melakukan penghinaan rasial dan mengancam pemain."

"Kita harus lebih fokus ke pesan-pesan positif yang membuat pemain tetap kuat," ucap mantan pemain Arsenal itu.

Mesut Oezil dan Bukayo Saka pernah main bareng di Arsenal selama dua musim sebelum pemain Jerman itu pindah ke Fenerbahce pada Januari 2021.

(nds/yna)