La Nyalla Tak Takut Indonesia Disanksi FIFA

ADVERTISEMENT

La Nyalla Tak Takut Indonesia Disanksi FIFA

- Sepakbola
Senin, 04 Jun 2012 01:07 WIB
detikSport/Rengga Sancaya
Jakarta - Indonesia saat ini terancam sanksi FIFA menyusul dualisme kompetisi yang terjadi di tanah air. Menanggapi hal ini, Ketua Umum PSSI versi KLB Ancol, La Nyalla Mattalitti, mengaku tak takut.

FIFA sudah menetapkan tanggal 15 Juni 2012 sebagai batas akhir bagi PSSI untuk bisa menyelesaikan masalah dualisme kompetisi. Kalau PSSI tak bisa melakukannya, FIFA mengancam akan menghukum Indonesia.

La Nyalla tak terlalu meresahkan ancaman hukuman untuk Indonesia ini. Menurutnya, yang nantinya akan dihukum adalah PSSI-nya Djohar Arifin Husin, bukan PSSI yang dipimpinnya.

"Kami siap menerima sanksi dari FIFA. Karena kalau hasilnya nanti di sanksi, yang kena sanksi itu PSSI-nya Djohar Arifin, bukan saya. Sehingga PSSI hasil KLB akan tetap terus berjalan," kata La Nyalla di sela-sela melakukan pertemuan antaranggota (member meeting 2012), yang dihadiri 239 klub sepakbola, Minggu (3/6/2012) malam WIB, di Hotel Mercure, Ancol, Jakarta Utara.

Terkait hal itu, La Nyalla melakukan pertemuan dengan seluruh anggota agar menandatangani legitimasi bahwa PSSI hasil KLB harus segera disahkan oleh FIFA.

"Kita tidak mau ditunda. Apa pun hasilnya mau A, B, C. FIFA harus tegas dan mengambil keputusan secepatnya. Dan jika nanti hasilnya tidak sesuai dengan keinginan kami, maka kami akan melakukan gugatan kepada CAS," kata La Nyalla.

Terkait adanya kabar yang menyebutkan keputusan FIFA akan kembali diundur sampai dengan Desember, La Nyalla dengan tegas mengatakan bahwa dirinya tidak berkompromi.

"Kita tidak gampang ditakut-takuti. Ini sudah mau memasuki PON, jangan ditunda-tunda lagi. Bagaimana terhadap nasib sepak bola Indonesia. Saya tidak ada langkah kompromi," ujar La Nyalla.




(mfi/rin)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT