DetikSepakbola
Rabu 15 Agustus 2018, 18:29 WIB

Timnas Sepakbola Palestina: Perang Jadi Bagian Hidup Kami

Randy Prasatya - detikSport
Timnas Sepakbola Palestina: Perang Jadi Bagian Hidup Kami Timnas Palestina berlatih jelang tampil di Asian Games 2018 (Rachman Haryanto)
Jakarta - Perang jadi bagian tak terpisahkan dari kehidupamn warga Palestina. Tak terkecuali untuk anggota timnas sepakbola negara tersebut.

Berpuluh-puluh tahun warga Palestina hidup dalam situasi perang melawan Israel. Suara tembakan dan ledakan bom bahkan bak sebuah lagu pengantar tidur untuk mereka di malam hari.

Meski perang terus berlanjut, nyaris tak terdengar ada warga Palestina yang angkat kaki dari tanah airnya. Pesepakbola di Palestina pun terus berusaha menjalankan rutinitas latihan di negaranya.



"Setiap waktu kami berlatih di dua kota; Ramallah dan Yerusalem. Kota itu masih bisa dikatakan aman untuk kami berlatih," kata Manajer Timnas Palestina U-23, Islam Masharqa, kepada detikSport.

Selain menjabat sebagai manajer tim, Islam juga bertugas mengembangkan sepakbola usia muda di Palestina. Di saat berusaha membanggun bibit-bibit muda, Islam tak pernah sekalipun berniat menjauhkan pemainnya dari lingkungan peperangan.

"Perang tidak mengenal siapa kami, maupun itu pemain ataupun tidak. Kami Palestina, kami warga Palestina, kami manusia, dan kami selalu hidup di bawah bayang-bayang peperangan, Anda tahu itu," sambungnya.



"Aku tidak pernah berusaha menjauhkan pemain dari itu (perang), mereka punya ikatan sendiri untuk membela Palestina. Ke mana saja mereka pergi, mereka akan kembali untuk Palestina," tegasnya.
(ran/din)

Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed