sepakbola
Follow detikSport Follow Linkedin
Senin, 16 Des 2019 21:28 WIB

Stadion Sangkuriang yang Dibiarkan Mati Dalam Sunyi

Yudha Maulana - detikSport
Stadion Sangkuriang di Cimahi, Jawa Barat tak terawat meskipun masih menjadi markas salah satu klub Liga 3, PSKC Cimahi. (Yudha Maulana)
Cimahi - Stadion Sangkuriang di Kota Cimahi, Jawa Barat kian memprihatinkan. Bangunan yang pernah menjadi markas Persikab Bandung itu telantar dan rusak bak stadion berhantu.

Selain menjadi markas Persikab, stadion berkapasitas 12 ribu penonton ini pernah menjadi saksi bisu turnamen segitiga yang melibatkan Persib Bandung, Persija Jakarta dan PSIM Yogyakarta pada 1974. Pemain Timnas Argentina (1973-1982), Mario Kempes, juga pernah menjejak lapangan stadion seluas 2,3 hektare ini.

Itu dulu. Kini, Stadion Sangkuriang tak bisa lagi dibanggakan oleh masyarakat Kota Cimahi. Stadion itu terbengkalai.

Dinding pembatas stadion tampak miring dan berpotensi membahayakan bagi warga yang melintas. Papan penunjuk skor yang berdiri di tribun timur tak bisa digunakan, karena papan besinya berjatuhan. Sementara, tribun penonton ditumbuhi semak-semak dan sampah berserakan.


Padahal, sejatinya masih ada klub yang bermarkas di stadion itu. Ya, Stadion Sangkuriang menjadi homebase PSKC Cimahi yang bertarung di Liga III Regional Jawa Barat.

"Lapangannya sangat becek kalau hujan, kubangan airnya luas sekali di tengah lapangan. Kalau musim kemarau, debunya parah sekali. Rumputnya juga sedikit," kata Ferry (26) warga setempat.

Stadion Sangkuriang yang Dibiarkan Mati Dalam Sunyi Foto: Rico Bagus

Di bagian belakang stadion dijadikan tempat membuang sampah dan berangkal oleh warga sekitar. Pintu dan benteng pembatas stadion dan rumah warga, pasalnya sebagian sudah jebol.

"Mudah-mudahan bisa segera diperbaiki," katanya.

Kepala Dinas Budaya, Pariwisata, Pemuda dan Olahraga (Disbudparpora) Kota Cimahi, Budi Raharja, mengatakan saat ini mereka tengah menggodok teknis pengelolaan Stadion Sangkuriang setelah dipindahkelolakan dari KONI.

"Kalau dulu oleh KONI memang dipungut biaya kalau mau pinjam GOR dan Stadion. Kita jajaki dulu, karena kalau mau dipungut biaya lagi mesti ada dasarnya," katanya.

Agenda terdekat Dispudparpora melakukan pemeliharaan dan bersih-bersih area sekitar GOR dan Stadion Sangkuriang termasuk bagian dalamnya. Tapi, untuk revitalisasi, mereka belum bisa memastikan karena pengajuan bantuan ditolak oleh Pemprov Jabar.

"Di dinas enggak ada anggaran pemeliharaannya, kalaupun ada sangat terbatas paling buat bayar air dan pengecatan saja. Jadi akhir Desember kita ajak warga untuk bersih-bersih, minimal Gornya

"Surat peminjaman nanti dikirimnya ke dinas bukan ke KONI lagi. Untuk biaya belum ditentukan," ujarnya.

"Kita akan mencoba mengajukan kembali," dia menambahkan.



Simak Video "Stadion Sangkuriang Cimahi, Dulu Berjaya Kini Terbengkalai"
[Gambas:Video 20detik]
(fem/fem)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detiksepakbola.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com