PSSI Mau Ubah Izin Keramaian Sepakbola Menjadi Izin Industri

Muhammad Robbani - Sepakbola
Rabu, 25 Agu 2021 21:30 WIB
Diskusi Sepakbola Indonesia
PSSI Mau Ubah Izin Keramaian Sepakbola Menjadi Izin Industri (Foto: detikSport/Muhammad Robbani)
Jakarta -

PSSI mengubah paradigma izin keramaian sepakbola menjadi izin kegiatan industri. Selama ini sepakbola Indonesia kerap bermasalah dengan perizinan dari Polri.

Liga 1 2020 dan Liga 2 2021 misalnya yang terhambat penyelenggaraannya karena kesulitan mendapat izin penyelenggaraan. Liga 1 2020 bahkan akhirnya dihentikan karena izin tak kunjung diterbitkan Polri.

Menurut anggota Komite Eksekutif (Exco) PSSI, Hasani Abdulgani, sepakbola bukan cuma soal keramaian. Tetapi juga soal industri sepakbola, di mana banyak pihak terkait yang menggantungkan hidupnya di sana.

"Masalah izin Polri ini yang menurut saya harus kita pikirkan sama-sama, jangan seperti sekarang. Liga 1 dan Liga 2 itu kita harus izin buat long terms," kata Hasani dalam diskusi sepakbola Indonesia di Jakarta, Rabu (25/8/2021), sore.

"Kita pelajari izin polisi itu dengan UU Kepolisian, ada juga PP no 60 (kegiatan keramaian umum), malah sekarang ada Inpres No 3 2019 (percepatan sepakbola). Itu celah kita masuk minta supaya liga profesional itu bukan lagi pengumpulan massa, tapi itu izin industri," ujarnya menambahkan.

Berbeda dengan izin keramaian, izin industri ini menyangkut bisnis-bisnis yang ada di sepakbola. Di dalamnya ada klub yang menjalin kerja sama dengan sponsor, pemain yang mendapatkan upah dari klub, hingga hak komersialisasi lain dalam kaitannya dengan berjalannya sebuah kompetisi.

Ketika sepakbola tak mendapat izin, banyak aktivitas ekonomi yang mati. PSSI dalam rilisnya pada 26 Juni 2020 menyebut ada kerugian ekonomi senilai Rp 3 triliun akibat terhentinya kompetisi musim 2020.

Dijelaskan Hasani lagi, perlu disusun road map dan blue print Inpres Percepatan Sepakbola. Kebetulan ia juga ditugasi itu di PSSI.

"Saya ini jadi Tim Adhoc Inpres (percepatan sepakbola). Saya akan masukkan poin-poin itu. Kalau dibandingkan dengan mall, apakah setiap weekend mereka kedatangan 50 ribu (orang)?" tuturnya soal industri sepakbola yang melibatkan banyak orang.

"Liga 1 tingkat value-nya sekarang itu sekitar Rp 450 miliar dari Emtek dan (sponsor) lain. Setelah Piala Asia 2007, timnas itu naik, harga jualnya naik. Kalau kompetisinya kita bangun menjadi benar-benar industri. Sekarang belum industri, karena semua klub yang mengeluarkan puluhan miliar tidak mendapat kepastian, tidak ada bisnis tanpa kepastian," ucapnya.

(nds/nds)