sepakbola
Follow detikSport Follow Linkedin
Kamis, 22 Okt 2020 22:50 WIB

Liverpool Mesti Cepat-cepat Move On dari Van Dijk

Rifqi Ardita Widianto - detikSport
LIVERPOOL, ENGLAND - OCTOBER 17: Virgil van Dijk of Liverpool reacts as he walks off the pitch after picking up an injury during the Premier League match between Everton and Liverpool at Goodison Park on October 17, 2020 in Liverpool, England. Sporting stadiums around the UK remain under strict restrictions due to the Coronavirus Pandemic as Government social distancing laws prohibit fans inside venues resulting in games being played behind closed doors. (Photo by Catherine Ivill/Getty Images) Virgil van Dijk cedera parah dan harus menepi berbulan-bulan. (Foto: Getty Images/Catherine Ivill)
Jakarta -

Liverpool kehilangan Virgil van Dijk untuk waktu yang lama karena cedera. 'Si Merah' diharapkan tak terus-terusan menjadikannya sebuah alasan.

Van Dijk mengalami cedera Cruciate Ligament ketika membela Liverpool di derby Merseyside kontra Everton pada Sabtu (17/10/2020) lalu. Cedera itu diperkirakan memaksa bek 29 tahun tersebut absen berbulan-bulan.

Cederanya Van Dijk itu menjadi topik yang terus dibicarakan jelang Liverpool bertandang ke Ajax, Kamis (22/10/2020) dini hari WIB. Georginio Wijnaldum jadi salah satu pemain yang ikut membahasnya, menyoroti tekel Jordan Pickford yang memicu cedera.

Manajer Liverpool Juergen Klopp turut menyebut cedera itu sulit diterima. Tapi mantan bek Liverpool era 1981-1994 Steve Nicol menilai sudah waktunya mereka melupakan cederanya Van Dijk dan fokus menatap ke depan.

"Mereka perlu memastikan tidak menggunakan kehilangan Van Dijk sebagai penopang. Kalau para pemain berkeliaran atau staf selalu bilang 'Well, kalau kami punya Van Dijk atau Alisson...'. Anda tak bisa seperti itu. Kalau seperti itu, Anda bakal tenggelam," kata Nicol kepada ESPN.

"Ketika Anda kehilangan pemain, terlepas siapapun itu, Anda harus menyingkirkannya, melupakannya, dan beranjak. Kalau tidak, Anda bakal ada dalam masalah. Anda tak bisa begitu."

"Setelah pertandingan ketika dia cedera dan Anda menyadarinya 'Oke, kami akan merindukannya' tapi kemudian Anda beranjak. Anda tak mulai, merengek mungkin bukan kata yang tepat, tapi Anda tak mulai membahas itu ketika Anda mempersiapkan pertandingan," sambungnya.

"Sayangnya, Van Dijk tidak bisa dimainkan dan seberapa besar pun Anda tak menginginkannya, Anda harus melupakan tentang dia. Tepikan dia. Itulah cara yang profesional. Satu-satunya cara melakukannya."

"Kalau tidak, semua orang akan mencari sebuah penopang dan alasan. Saya beri tahu Anda, para pesepakbola akan mencarinya, saya sudah sering melihatnya," imbuh Nicol.



Simak Video "Operasi Lutut Van Dijk Sukses"
[Gambas:Video 20detik]
(raw/mrp)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detiksepakbola.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com