sepakbola
Follow detikSport Follow Linkedin
Selasa, 01 Des 2020 12:20 WIB

Mengenal Arti Negrito yang Ditulis Cavani

Lucas Aditya - detikSport
SOUTHAMPTON, ENGLAND - NOVEMBER 29: Edinson Cavani of Manchester United looks on prior to the Premier League match between Southampton and Manchester United at St Marys Stadium on November 29, 2020 in Southampton, England. Sporting stadiums around the UK remain under strict restrictions due to the Coronavirus Pandemic as Government social distancing laws prohibit fans inside venues resulting in games being played behind closed doors. (Photo by Adam Davy - Pool/Getty Images) Mengenal makna negrito yang membuat penyerang Manchester United, Edinson Cavani, terkena masalah. (Foto: Getty Images/Pool)
Jakarta -

Penyerang Manchester United, Edinson Cavani, mendapat masalah karena unggahan yang berbau rasialisme. Apa sih arti kata Negrito di negara asal Cavani?

Cavani menjadi pahlawan MU saat memetik kemenangan atas Southampton, Minggu (29/11/2020). Usai tertinggal 0-2 di babak pertama, MU membalik keadaan hingga menang 3-2.

Edinson Cavani menjadi motor serangan MU. Umpan silangnya di menit ke-60 diselesaikan oleh Bruno Fernandes. Setelah itu, eks pemain Paris Saint-Germain itu menyarangkan bola pada menit ke-74 dan saat masa ijury time.

Performa Cavani membuatnya mendapatkan banyak pujian. Salah satu ucapan itu direspons oleh pemain 33 tahun itu, dengan menulis 'gracias, negrito'.

'Negrito' yang berarti hitam atau dalam konteks ini, kulit hitam. Dinilai mengandung aksi rasialisme di Inggris.

Cavani sudah menghapus unggahan itu setelah diberi tahu oleh pihak klub. Kini, dia diinvestigasi oleh FA karena unggahan di Instastory itu

Cavani menjelaskan bahwa di Uruguay, negrito tak berarti ofensif untuk menyerang warna kulit tertentu. Itu merupakan cara untuk menyapa kawan akrab, yang memberi ucapan usai Southampton vs MU.

"Pesan yang saya unggah setelah pertandingan hari Minggu bermaksud sebagai sebuah ucapan keakraban untuk kawan. Berterima kasih atas ucapannya setelah laga," kata Cavani menjelaskan di situs resmi MU.

Permasalahan yang sama juga pernah menyandung Luis Suarez. 'Negrito' muncul dalam kasus rasisme rekan Cavani di timnas Uruguay, dan Patrice Evra pada musim 2011/2012.

Suarez, yang kala itu membela Liverpool, dinyatakan bersalah atas kata-katanya terhadap bek Manchester United itu dan dihukum skors 8 laga.

Pada kasus Suarez-Evra, mantan pemain Chelsea dan Tottenham Hotspur asal Uruguay, Gus Poyet, juga menjelaskan bahwa kata tersebut bukanlah istilah yang melecehkan di negara mereka.



Simak Video "Datangnya Cavani Bikin MU Punya Mesin Gol"
[Gambas:Video 20detik]
(cas/aff)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detiksepakbola.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com