European Super League: Bos LaLiga Serang Florentino Perez

Bayu Baskoro - Sepakbola
Kamis, 22 Apr 2021 00:00 WIB
MANCHESTER, ENGLAND - SEPTEMBER 06:  Javier Tebas, La Liga President talks during day 3 of the Soccerex Global Convention at Manchester Central Convention Complex on September 6, 2017 in Manchester, England.  (Photo by Jan Kruger/Getty Images for Soccerex)
Javier Tebas mengecam Florentino Perez soal European Super League. (Foto: Jan Kruger/Getty Images for Soccerex)
Madrid -

Presiden LaLiga, Javier Tebas, mengecam Florentino Perez atas keterlibatannya di European Super League. Dia menyebut Perez tidak menghormati Liga Spanyol.

Perez menjadi salah satu inisiator European Super League bersama 11 bos klub top Eropa. Proyek tersebut dideklarasikan pada Senin (19/4/2021) dan diteken oleh Real Madrid, Barcelona, Atletico Madrid, Liverpool, Manchester City, Manchester United, Arsenal, Tottenham Hotspur, Juventus, Inter Milan, serta AC Milan.

Kemunculan European Super League menimbulkan kontroversi dari berbagai pihak. Proyek ini dituding sebagai ajang ekslusif khusus klub-klub kaya, serakah, dan tak mengenal nilai sportivitas.

UEFA dan FIFA mengecam European Super League dan memberi ancaman sanksi berat buat para klub dan pemain yang bermain di sana. Tekanan juga datang dari otoritas liga, hingga para penggemar.

Ancaman dan tuntutan tersebut membuat beberapa klub peserta European Super League mundur dari proyek tersebut. Seluruh tim asal Inggris, plus Inter Milan dan Atletico Madrid menarik diri pada Rabu (21/4), sementara AC Milan masih abu-abu meski sudah menyampaikan pernyataan resmi.

Alhasil, European Super League kemungkinan besar tidak jadi digelar lantaran hanya menyisakan tiga klub. Kendati demikian, kecaman kepada para penggagas proyek tersebut masih terus disuarakan.

Salah satunya datang dari Javier Tebas. Dia secara spesifik menuding Presiden Real Madrid, Florentino Perez, sebagai otak di balik European Super League yang dikerjakan secara rahasia tanpa sepengetahuan LaLiga.

"Dia kepengin menjadi penyelamat dunia, tapi semua upayanya dilakukan secara rahasia karena dia tahu itu tidak baik. Meskipun resiko European Super League sudah tidak ada lagi, namun masih ada presiden yang bertanggung jawab kepada klub," kata Tebas, dilansir dari Mundo Deportivo.

"Dia harus menghubungi kami. Saya tidak mengikuti perintah dari satu klub, Florentino bukan bos saya. Dia yang seharusnya memberikan penjelasan," Tebas menambahkan.

MADRID, SPAIN - JANUARY 04:  Real Madrid CF president Florentino Perez gives a speech as he comunicates the dismissal of Rafael benitez and announces Zinedine Zidane as new Real Madrid head coach at Santiago Bernabeu Stadium on January 4, 2016 in Madrid, Spain.  (Photo by Gonzalo Arroyo Moreno/Getty Images)Florentino Perez, Presiden Real Madrid dan inisiator European Super League. (Foto: Getty Images/Gonzalo Arroyo Moreno)

"Seandainya ada pengunduran diri, maka itu hanya dia atau seluruh presiden klub yang terlibat? Mereka harus melihat dengan hati nurani. Mereka kurang respek karena mengerjakan proyek secara rahasia,".

"Mereka tidak menunjukkan rasa hormat karena membuat proyek rahasia di luar LaLiga. Jika itu tidak salah, mengapa harus dilakukan secara diam-diam? Karena apa yang mereka lalukan itu menyakiti klub-klub LaLiga lainnya," demikian kata Javier Tebas.



Simak Video "Prediksi Real Madrid vs Barcelona Bareng PRMI dan Indobarca Palembang"
[Gambas:Video 20detik]
(bay/pur)